Followers

Sunday, December 12, 2010

kejayaanku....milik bersama....alhamdulillah..



……………………………………………………………
Dup……..dup………..dup……..
Jantungku…. Seakan-akan berhenti seketika…. Ya Allah.. kuatkan lah hamba Mu yang lemah ini….bisik hati kecilku…..sambil tanganku diraup kemuka…. Amin..

Hari ini……. 10/12/2012….. aku dihebohkan dengan keputusan peperiksaan bagi seluruh uitm akan diumunkan.. Ya Allah…tabahkan lah hatiku…. Walau apa pon keputusannya….aku mohon yang terbaik untuk kami warga uitm…..

Tengah hari itu….. family ku sudah riuh rendah…. Mengigatkanku…. Apa lagi ibuku tercinta…. Dari petang kelmarin…. Sudah tertanya-tanya…..aku hanya mampu… tersenyum… dah berkata kalimah keramat itu…..
“sabar” wahai ibuku…..
walaupun… hatiku….. sudah seminggu tidak tenang…. Dan hanya pada Nya …. Aku berserah……. Hanya… solat hajat dan doa saja yang mampuku lakukan….di saat-saat genting itu……..alhamdulillah…. setiap malam… selepas magrib… bacaan yassin mampu… mententeramkan jiwaku yang gundah itu…. Alhamdulillah.. Ya Allah…. Kau masih menghadiahkan kekuatan ini………kepada hambaMu yang jahil ini…
hampir ku malu untuk…. Menadah tangan kepadaNya.. kerna diriku… kekadang hampir lalai dalam mengigatiNya.. mengalir laju….. gugusan air mata.. membasahi pipiku….maafkan aku ya Allah…..
selesai solat subuh….. ku selesaiakn dengan bacaan yassin… hanya itu pengubat hatiku… inilah… perjuangan terakhir sebelum…. Aku menatap keputusanku nanti.. hanya doa mampu…. Ku … pohon…
“ya Allah.. kuriakanlah.. keputusan yang cemerlang pada aku dan teman-temanku …….dan kami semua warga uitm…. Semoga usaha yang kami taburkan berbaloi.. … dan jika sebaliknya berlaku… kau kuatkan lah hati kami… ya Allah… sesungguhnya.. kami insane yang lemah….amin…”
Bit……bit……..bit……. inbox ku penuh dengan mesej-mesej dari teman-teman…. Bertanyakan… result ku… Ya Allah… Alhamdulillah… mereka semua Berjaya….segulung tahniah… untukmu teman…
Dup……dup……… hatiku masih…. Bergetar… kerna hanya aku seorang sahaja yang.. tak mampu… menembusi ruangan uitm……
Dengan lafaz basmalah. Ku kuatkan hatiku…. Menekan butang di situ……. Dalam sekelip mata…. Terpapar keputusanku…….. Ya allah… aku hampir-hampir menjerit…..hanya kalimah keramat Alhamdulillah… lancar mengalir dari bibirku…… bersyukur ke atas Mu  Ya Allah….. atas hadiah yang bernilai ini….dengan keputusan semester ini…. Mampu membayar kekecewaanku pada semester lepas….. walaupun… keputusanku…. Tidak segempar teman-teman lain… tapi Alhamdulillah…. Hampir mengenai sasaran…… inilah….
Terkejut dengan jeritan…. Kecilku… ibu dan ayahku.. segera mendapatkan ku di kamarku….
Hampir menitiskan air mata….. ibuku…. Manakala.. ayahku…. Hanya mampu… tersenyum.. Alhamdulillah.. kata mereka.. serentak… tahniah anak ku…. Ibi selalu doakan yang terbaik buat kamu….
Hampir mengalirkan air mata….mendengar ucapan itu..
Alhamdulillah.. ibu… terima kasih…. Balasku…
Tapi maafkan orang ibu…. Orang tak mampu… mengenai sasaranya lagi….
Tak mengapalah… semester depan… pastikan sasaran tercapai.. usaha kuat lagi ya anak ku…. Ibu yakin..  anak ibu kuat….balas ibuku.. dengan senyum manisnya..
InsyaAllh.. ibu… terima kasih…orang sayang ibu… pelukan erat singgah sisi ibu..
Ayah hanya mampu tersenyum… memerhatikan drama kami disitu…. Huhuhuh tersipu malu aku dibuatnya..
            Linangan air mata kegembiraan membasahi pipi kami..alhamdulillah…. atas segalanya..
Hadiah terbesar…. Pada kali ini…. Ucapan tahniah ku terima daripada teman-teman ku…… hanya Alhamdulillah… terkeluar dari bibirku….setiap kali dipuji mereka… dan… ini semua adalah…. Kerjayaan kita bersama…. Terima kasih…. Semua…
          Disebalik…. Kegembiraan itu…. Aku dikejutkan dengan kesedihan temanku…. Keputusannya… amat-amat melukakan hatinya…. Aku disitu sebagai pendengar setia…. Sekuatnya aku… menenengkan dia… sabar lah wahai temanku… setiap yang berlaku… pasti ada hikmahnya… mungkin ini… dugaan buat kamu… pasti Allah…. Sedang menyimpan sesuatu yang lebih baik buat kamu nanti…… yakinlah dengan janji Allah… hanya itu sajalah.. kata-kata yang mampu ku ucapkan….
 Kutahu…. Disudut hatinya… kekecewaan itu… tak dapat digambarkan…. Aku memahaminya… keperitannya.. kerna aku juga sepertinya pada semester lepas……. Tapi kerna keyakinan ku… pada janji Allah…"Allah tidak akan mengubah sesuatu kaumnya… sehinggalah.. kaumnya berusaha mengubahnya…"
 dan secalit semangat dari teman-teman dah keluarga tercinta… itulah sumber kekuatan hatiku…..kini aku benar-benar memahami… kenapa aku dihadiahkan kegagalan pada semester lepas……. Sedangkan aku tidak mengetahui… ikhmah disebaliknya….
“hadiah terbesar menantiku”…….. Alhamdulillah.. ya Allah…
Disini…….. aku hadiahkan… sebuah cerita…. Yang akan menjadi perdoman… kepada semua….
………cerita yang dihadiahkan… temanku.. untuk ku.. ketika mana aku dalam kegagalan…terima kasih wahai sahabatku.. nur Imanee
     semoga cerita ini.. menjadi pedoman untuk semua teman-temanku…
Renungkanlah…..:)

Aku Tak Sembahyang....Tetapi Aku Berjaya... ( Muhasabah )

Kita tahu bahawa ilmu itu cahaya, dan tidak akan memasuki hati-hati yang gelap, tetapi kita lihat, kawan kita yang berjudi, yang minum arak, boleh berjaya pula, sedangkan kita terkial-kial walaupun sudah berusaha. Kita tahu bahawa, siapa yang berbuat baik, taat kepada ALLAH akan dipermudahkan jalan kehidupannya, tetapi kita lihat, kawan kita ini tidak solat, tetapi bisnesnya menjadi, kita pula hidup dengan penuh cabaran dan duga. Kita juga tahu bahawa, ISLAM ini agama yang benar, tetapi kita sering melihat orang-orang yang bukan ISLAM itu lebih berjaya, dan ummat ISLAM tertindas dalam kehidupan sempit lagi derita.

Orang bertanya kepada saya. Kenapa begitu? Sekarang ini, yang manakah benar? Adakah kita faham selama ini tidak benar?

Maka saya hendak bertanya kepada anda.

Adakah anda tahu apa itu istidraj?

Istidraj ini adalah satu kalimah, yang sering menunjuk kepada keadaan seseorang itu yang terus dilimpahkan rezeki dan kejayaan yang melimpah ruah dalam kehidupannya, walaupun dia bukan hamba ALLAH yang taat, malah seorang pembuat maksiat yang tegar. Kenapa mereka ini dinamakan manusia yang mendapat istidraj? Apakakah maksud istidraj?
Istidraj adalah, apabila ALLAH memberikan kejayaan, harta kekayaan, rezeki yang melimpah ruah untuk manusia itu menjadi lebih jauh dariNya.

Biasanya, manusia yang mendapat istidraj ini adalah mereka yang tidak berusaha menjalankan ISLAM dalam kehidupan, juga tidak berusaha mengenali ALLAH SWT.




Contoh manusia yang mendapat istidraj ini banyak. Kita lihat contoh yang mudah. Qarun. Apakah anda kenal kepada Qarun? Dia ini adalah seorang manusiayang teramat kaya. Diriwayatkan bahawa, kotak yang mengisi kunci kepada gedung-gedung perbendaharaannya tidak mampu diangkat oleh orang-orang yang kuat. Hal ini hendak menyatakan betapa kayanya dia.

Kisah Qarun terdapat di dalam Al-Quran. Hartanya melimpah ruah. Segala perniagaannya menjadi. Segala pelaburannya mengembang. Hartanya makin hari makin bertambah, sedang yang bertambah semalam tidak pula luak digunakan.
Tetapi bila Nabi Musa cuba mengingatkannya berkenaan semua kekayaannya itu datang daripada ALLAH, maka Qarun dengan angkuh menjawab,

“ Tidak, semua ini adalah hasil dari ilmuku”

Lihat. Lihat apa kata Qarun. Tidak, semua ini adalah hasil dari… ILMUKU. Dia nyata semakin jauh dari ALLAH, walaupun kekayaannya menjadi, rezekinya melimpah ruah dan sebagainya. Dia saban waktu memperlekehkan pengikut-pengikut nabi Musa yang terdiri dari orang miskin dan hamba.

Apakah pengakhiran Qarun? Dia akhirnya ditenggelamkan ALLAH ke dalam bumi dengan seluruh hartanya. Kisah ini terdapat di dalam Al-Quran.

Nah… Apakah itu yang kita mahu?

Sebab itulah, saya hendak mengajak saudara-saudari berfikir, apakah yang akan timbul di dalam hati kalian apabila kalian ini jenis yang melazimi dosa-dosa, melakukan maksiat, kemudian kalian berjaya di dalam peperiksaan atau perniagaan. Apakah yang agaknya akan timbul dalam jiwa kalian?

Saya yakin, 99% akan merasa begini, “ Tengok, aku tak solat pun berjaya. Siapa kata solat tu bawa kejayaan?”
Apakah yang akan terjadi kepada anda ketika itu? Anda berjaya, tetapi anda semakin jauh dari ALLAH. Itulah istidraj.




Maka jangan gusar bila tidak berjaya. Cuba lagi. Hubungan keimanan anda dengan ALLAH itulah yang pertama sekali perlu anda perhatikan. Jika anda berjaya membina hubungan keimanan yang baik, insyaALLAH, datanglah badai apa sekalipun, anda akan mampu melaluinya.

Sebenarnya ALLAH suka menguji hamba-hambaNya yang beriman. Terdapat satu kisah yang saya suka baca ketika saya masih kecil.

Terdapat dua orang nelayan. Seorang penyembah berhala, dan seorang lagi muslim yang taat kepada ALLAH. Ketika menebar jala, yang menyembah berhala menyebut nama berhalanya, manakala yang muslim membaca bismillah. Bila jala diangkat, yang menyembah berhala mendapat banyak ikan, manakala yang muslim, hampir sahaja tiada ikan untuknya pada hari itu.

Malaikat yang melihat keadaan itu bertanya kepada ALLAH.

"Ya ALLAH, apakah yang telah berlaku? HambaMu yang me nyekutukanMu, KAU berikan dia rezeki yang banyak, sedangkan hambaMu yang menyebut namaMu, KAU tidak memberikan DIA apa-apa”
ALLAH menjawab,

“ Yang menyekutukanKu, tempatnya memang sudah pasti NERAKA. Maka apalah sangat rezeki yang pasti akan hancur itu jika Kuberikan kepadaNya? Tetapi HambaKu yang beriman itu, AKU hendak mengganjarkanNya syurga, maka AKU suka mengujinya untuk melihat kebenaran imanNya”

Nah, jangan anda kecewa bila diuji, tidak berjaya di dalam peperiksaan walau sudah studi, gagal dalam perniagaan walau kemas menyusun strategi. Itu semua adalah sebahagian dari ujian ALLAH. ALLAH menguji hanya untuk mereka yang dikasihi. Bukankah ALLAH SWT ada berfirman,

“ Apakah kamu mengira KAMI akan membiarkan kamu berkata kami beriman sedangkan kamu belum diuji?…”

Jika gagal terhadap satu-satu perkara, itu perkara itu. Anda masih belum gagal dalam kehidupan. Teruskan usaha, selagi nyawa masih ada. InsyaALLAH ALLAH akan memberikan sesuatu yang bermakna kepada anda. Bersangka baiklah kita kepada PENCIPTA kita.




Maka sebenarnya, bila hidup kita digegarkan dengan masalah, hendaklah kita rasa bersyukur. Tandanya, ALLAH masih lagi dekat dengan kita. Ujian adalah tanda kasih sayang dan perhatianNya kepada kita.
Mustahil anda suka senang sebentar di dunia, di akhirat yang kekal abadi nanti anda merana. Anda mahukan istidraj?

Saya yakin tidak..

Anda tenang sekarang?

Anda wajib untuk tidak berasa tenang jika anda berbuat dosa, dan anda berjaya. Sebab itulah, muhasabah diri itu penting. Untuk kita sentiasa periksa bagaimanakah hubungan kita dengan ALLAH SWT.

Aku berdosa, tetapi aku berjaya…. Berhati-hatilah kita agar jangan sampai lafaz itu, atau lafaz-lafaz yang membawa maksud serupa itu terkeluar dari mulut kita.

Mari kita sama-sama duduk, dan bermuhasabah semula.



       ~~~karya asliku... risma wani, semoga bermanfaat~~~

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...